Bravo Satria Perkasa
15 Sep 2019

Mengenal Delapan Pilar Perilaku dalam Perusahaan

Oleh: H. Djarot Soeprianto || Direktur PT. Bravo Satria Perkasa (BSP)

Dalam dunia kerja kita lebih menginginkan adanya sosok yang punya integritas daripada orang pintar. Orang pintar bisa saja terpeleset dalam kejahatan tapi kalau orang berintegritas walaupun belum pintar, ia bisa menjadi pintar karena belajar dan diajarkan. Disinilah kita membuat 8 perilaku di perusahaan untuk menjadi one team, one mission dan one goal.

Delapam perilaku perusahaan seperti ini ibarat 8 penjuru arah mata angin dunia. Di mana 8 perilaku ini satu sama lain saling mengisi dan melengkapi. 8 perilaku itu adalah;

1. Kedisiplinan menjalankan aktivitas kerja berdasarkan ketepatan ukuran-ukuran peraturan perusahaan, ketepatan waktu dan komitmen dalam menjalankan janji yang diucapkan. Kedisiplinan juga mengacu pada tatanan norma budaya, agama, hukum dan sebagainya.

Disiplin diri merupakan suatu siklus kebiasaan yang kita lakukan secara berulang-ulang dan terus menerus secara berkesinambungan sehingga menjadi suatu hal yang biasa kita lakukan. Sehingga disiplin ini menjadi sebuah kebiasaan baik yang bisa mempengaruhi perilaku sehari-hari dan mengarah pada tercapainya keunggulan dalam bekerja.

Praktiknya di perusahaan, jika jam kerja dimulai dari pukul 08.00 – 17.00 kita harus disiplin. Kita juga tunduk kepada peraturan tentang ketenagakerjaaan, BPJS dan undang-undang lainnya. Jika kita tidak disiplin, nanti akan timbul perilaku yang tidak baik. Disiplin dimulai dari individu sendiri. Maka perilaku disini adalah menjalankan kerja berdasarkan ketepatan ukuran-ukuran aturan kerja.

2. Bertanggung jawab yaitu tindakan-tindakan individu yang didasarkan pada niat atau motivasi yang baik dan benar, dijalankan dengan cara-cara yang baik dan benar, serta dengan kesadaran pribadi bersedia menerima konsekuensi atas tindakannya tersebut.

Perasaan tanggung jawab dalam pekerjaan sangat langka. Begitu mudahnya seseorang menuding orang lain bila ada kegagalan dalam pekerjaan atau proyek tertentu; hanya sedikit orang yang mau dengan cepat mengakui kesalahannya. Justru membuat alasan dengan mencari-cari kesalahan orang lain.

Bekerja dengan sikap yang penuh tanggung jawab memang bukan karakter yang muncul dengan mudah, nilai itu harus dilatih setiap saat. Marilah kita bersama sama untuk meningkatkan rasa tanggung jawab dan rasa ingin maju kita terhadap suatu pekerjaan yang sedang dan yang akan kita lakukan sekarang maupun nanti.

3. Cepat tanggap dan berinisiatif. Perilaku cepat adalah penggunaan waktu yang efisien. Tanggap adalah kepedulian untuk memperbaiki hal-hal yang diketahui tidak benar atau kurang etis. Sedangkan berinisiatif adalah kemampuan antisipatif atas situasi atau persoalan yang potensial muncul.

Inisiatif tidak saja dalam perilaku namun juga dalam gagasan yang berujung terjadinya perbaikan kerja. Misalnya seorang danru atau komandan wilayah melihat sesuatu yang terjadi di lapangan yang sebenarnya tidak baik misalnya ada orang membuang sampah sembarangan, bisa juga dia mengingatkan tanpa merasa itu adalah tugas cleaning service.

4. Ahli di bidangnya yaitu kemauan untuk selalu mengembangkan diri sehingga senantiasa selaras dengan tuntutan pekerjaan dan organisasi. Pengembangan diri harus melebihi dari tingkatan mampu, dimana diharapkan yang bersangkutan dapat memperdalam kapasitasnya sehingga menjadi ahli dibidangnya.

Misalnya, ketika kita rekrut anggota sekuriti, kita harus menghargai profesi sekuriti dengan cara mendidiknya, tidak asal ada orang diberi seragam satpam lalu ditugaskan. Kalau semua sudah ahli di bidangnya kita akan dengan mudah membangun tim yang kuat.

5. Mampu bekerajasama. Mampu bekerja sama ini juga menjadi bagian perilaku kita bagaimana seseorang mampu bekerjasama dalam arti terus menerus mengupayakan terjadinya kerjasama yang baik dan benar, serta meminimalkan kecenderungan untuk mementingkan kepentingan pribadi.

Kerja sama tim  merupakan salah satu faktor yang sangat berpengaruh terhadap perusahaan kedepannya. Kerjasama tim sangat diutamakan, karena jika pegawai-pegawainya tidak mempunyai rasa dedikasi dan kerja sama yang baik tentunya perusahaan tersebut akan menemukan kesulitan dalam mencapai sebuah target.

6. Efektif dalam berkomunikasi, adalah kemampuan untuk mendengarkan pendapat pihak lain, memahaminya dengan benar dan kemudian meresponnya secara tepat. Dalam suatu organisasi atau perusahaan, untuk mencapai tujuan bersama diperlukan kerjasama dari anggota-anggota yang ada di dalamnya. Pentingnya menjalin kerjasama dalam organisasi akan berdampak positif terhadap kinerja yang efektif. Salah satu hal yang mengawali lahirnya kerjasama adalah jalinan komunikasi yang baik. Komunikasi merupakan hal terpenting dalam keberhasilan suatu organisasi atau perusahaan.

7. Peka dan peduli untuk kebaikan, memiliki ambang batas optimal atas rangsangan lingkungan yang memerlukan reaksi untuk perbaikan dan pengembangan. Peduli adalah sikap yang dimunculkan dalam perilaku dimana seseorang menunjukkan perhatian khusus pada kondisi yang kurang semestinya dan perlu dibenahi untuk perbaikan.

Untuk melatih kepekaan ini salah satu contoh, di gedung ada tulisan Exit. Begitu lampu mati emergencynya tidak menyala. Begitu dicek ternyata tidak dinyalakan. Seharusnya, setiap hari harus dikontrol dalam keadaan normal untuk memastikan ketika terjadi lampu mati atau kejadian lain tidak semakin parah. Ini betul-betul kita perhatikan dan kita sampaikan kepada tim bahwa kita ini perusahaan jasa. Ketika ada kejadian lampu mati, tamu yang ada di sini bisa menyelamatkan diri. Kita tidak bisa berkelit kalau kita tidak tahu. Justru kita harus tahu karena kita perusahaan sekuriti yang menjaga pengamanan.

8. Tidak Menyalahgunakan Jabatan adalah perilaku untuk tidak memanfaatkan fasilitas atau sumber daya perusahaan untuk kepentingan pribadi. Contoh ada 10 orang mengantri di bank, sementara yang ke 11 datang oleh satpam ditaruh pada antrian nomor 2, ini sudah menyalahgunakan jabatan. Kapasitas penyalahgunaan jabatan ini bisa berbeda-beda di tingkatan. Untuk itu masing-masing departemen atau supervisor mengontrol penyalahgunaan jabatan. Kita akan selalu berkoordinasi di semua lini bagian dan bagian lain untuk melihat dan mengontrol ke bawahannya.[]

20 Aug 2019

Ksatria dari Makassar Peraih Best Excellence 2018

KSATRIA| Jakarta–Nada biacaranya jelas, tegas dan mudah dipahami, saat tim media BSP menghubungi pria yang baru saja meraih penghargaan sebagai sekuriti terbaik 2018. Ya, anggota sekuriti BSP wilayah Makassar, ini baru saja menyabet gelar prestasi sebagai sekuriti terbaik tahun 2018 dalam ajang penghargaan BRI Excellence  Award Tahun 2018 kategori Satpam.

“Iya Pak, maaf saya lagi di Malaysia mengikuti public course sama teman-teman pemenang BRI Excellence Awards 2018,” paparnya melalui sambungan teleponnya belum lama ini.

Saat itu Ahmad tengah berada di negeri Jiran Malaysia. Ia baru saja mendapatkan kesempatan mengikuti public course dan branchmark ke beberapa instansi perbankan di Malaysia bersama pemenang BRI Excellence Award 2018. Kegiatan bertajuk BRI Excellence Award kategori Employee Non Marketing dan Best Culture, tersebut berlangsung pada tanggal 5 – 9 Agustus 2019. Ahmad belajar tentang komunikasi skill, branchmarking, dan tak ketinggalan agenda city tour ke beberapa kota favorit di Malaysia.

PT Bravo Satria Perkasa (BSP) tak pernah kehabisan para ksatria penjaga dengan berbagai talentanya di bidang pengamanan. Disela-sela makan malam di restoran favorit Malaysia, Ahmad menjelaskan sejak hari pertama ia melakukan kunjungan ke salah satu perusahaan bidang financial yang cukup maju. Dilanjutkan ke Maybank, untuk branchmar lalu ke kota Penang dan Kuala Lumpur.

Pria kelahiran Makassar, 5 September 1985 ini belajar tentang financial teknologi yang menjadi tambahana wawasan keilmuan bertugas sebagai sekuriti di perbankan, selain komunikasi skill. Acara ini diikuti 13 orang yang semuanya adalah pemenang lomba dalam beberapa kategori dari beberapa wilayah di Indonesia.

Seperti diketahui, tahun 2018 Ahmad mengikuti kompetisi sekuriti terbaik dari beberapa  anggota sekuriti yang bertugas di BRI. Dimulai dari tingkat Kantor Wilayah (Kanwil) mereka yang lolos akan masuk tingkat nasional. Kriteria peserta lomba pun cukup ketat. Diantaranya, pernah terpilih sebagai the best frontline dalam dua tahun terakhir, menjadi peserta smart competition minimal tingkat Kanwil, tidak sedang terindikasi kasus dan memiliki masa kerja minimal 2 tahun. Semua kriteria itu ada pada sososk Ahmad yang memang sering dipercaya untuk  mewakili cabang dalam beberapa kompetisi.

Dalam ajang Best Excellence BRI 2018, lanjutnya, masing-masing peserta sekuriti diuji penguasaan tentang produk knowledge dan komunikasi skill. Konsep perlombaannya, menurut Ahmad dilakukan dengan format cerdas cermat yang diikuti 19 kanwil seluruh Indonesia.

“Anggota akan diuji kecepatan menjawab pertanyaan dari panitia lomba. Sangat seru sekali dan lomba finalnya di JCC (Jakarta Conventional Center),” paparnya.

Untuk itu sejak jauh-jauh hari, Ahmad mempersiapkan khusus tentang produk knowledge dan komunikasi skill. Kompetisi paling menantang, lanjutnya, semua peserta akan dnilai kinerjanya sehari-hari. Nantinya peserta kompetisi ini akan dipantau oleh tim pemantau khusus selama beberapa waktu, yang tidak diketahui keberadaan penilainya dan kapan peninjauannya. Sehingga semua peserta benar-benar harus selalu siap bertugas setiap harinya dengan kedisiplinan dan memaksimalkan skill.

Suami dari Madina, ini mengaku bangga bisa bekerja dengan baik, sampai bisa mengalahkan peserta dari beberapa wilayah termasuk dari Jakarta. Baginya, pengalaman ini setidaknya menjadi pelajaran  berharga bahwa, anggota sekuriti harus selalu bekerja sebaik-baiknya dimana saja dan kapan saja.

Kuncinya, lanjut ahmad, mencintai dan menyukai pekerjaan yang diterima, kalau bisa nasabah selalu mendapatkan pelayanan maksimal agar merasa terlayani dan mencari-cari pelayanan seperti yang mereka inginkan.

Disamping itu juga harus terus mengupdate ilmu pengetahuan, skill komunikasi dan kesopanan. Menurutnya, sertiap orang memiliki cara bemaca-macam, tapi yang penting bangga dan senang dengan pekerjaan yang diterimanya.

Salah satu yang membanggakannya, selain bisa melayani nasabah yang berdampak pada kemajuan pelayanan, juga bisa meraih prestasi dari BRI Excellence. Apalagi melayani dan berkomukasi dengan nasabah merupakan hobinya.

Ahmad tak menampik sebagai anggota sekuriti dirinya dituntut juga memberikan rasa aman kepada siapa saja yang berada di wilayahnya. Terkadang ancaman itu bisa muncul dari luar, yang jelas, menurutnya, sebelum mengemban tugas kerja harus memiliki persiapan matang baik skill individu, usaha persuasive dan preentif agar semuanya terciptakan situasi aman dan nyaman.

Apalagi menurutnya, BRI Makassar termasuk kantor pelayanan yang sibuk. Sehingga seorang sekuriti tidak hanya menjalankan fungsi pengamanan tapi juga memberikan pelayanan yang menyenangkan.  Menurutnya, anggota sekuriti yang ditugaskan di perbankan harus mengedepankan kesabaran sebab setiap nasabah memiliki karakter berbeda-beda. Dengan kesabaran, tambahnya, anggota sekuriti akan bisa lebih maksimal menjalankan tugasnya sekaligus mengurangi risiko kekecewaan pelanggan.

“Semua pekerjaan ada resikonya, kalau kita sudah punya persiapan Insya Allah semua tantangan bisa dilewati,” paparnya.

Ayah dari Muh Dzakir Rizkullah dan Muh Fahmi Dzikrullah ini dulunya tak terfikir menjadi sekuriti. Sejak lulus SMA, cita-citanya ingin menjadi polisi. Tahun 2005, Ahmad mengikuti seleksi polri tapi tidak lolos. Karena harus menunggu 1 tahun yang terlalu lama, lanjutnya, Ahmad memilih bekerja di perusahaan sekuriti di PT Cindi yang bertugas di Bank NISP.

Profesi ini ia tekuni sampai pada tahun 2010 menjadi anggota sekuriti PT Bravo Satria Perkasa (BSP). Berbekal sertifikat gada pratama yang dimilikinya, Ahmad menjalani tugas sebaik-baiknya.

Tentu ia merasakan adanya perbedaan di perusahaan sekuriti tersebut. Diantaranya, Ahmad mengakui bahwa kerja di BSP yang berkantor pusat di Jakarta Timur tersebut, ada hubungan keakraban antara anggota dan pimpinan sekuriti. Dengan atasan seperti keluarga sendiri, namun tetap menjaga profesionalitas.

Selain itu, lanjutnya, di BSP selalu terbuka kesempatan bagi anggota sekuriti meningkatkan talentanya dengan mengikuti lomba-lomba yang diadakan instansi dan mitra kerjasama. Tak heran jika Ahmad sudah mengikuti perlombaan sampai meraih 6 penghargaan diantaranya  berhasil meraih Best Excellence tahun 2018.

Tentu dengan prestasi yang diraihnya tidak membuat dirinya jumawa. Pria yang hobi berolahraga main bola dan tenis meja, ini hanya berusaha menjalani tugas terbaik dari BSP dan ingin menjadi kebanggaan keluarganya.

Baginya, sekuriti adalah pekerjaan mulia. Dari tugas yang diembannya, selalu berkaitan dengan pelayanan, keamanan dan kenyamanan, ketika bisa melayani orang lain dengan baik, dan bisa menjaga kemananannya, disitulah wujud kemanfaatannya.

“Profesi sekuriti juga tak kalah dengan profesi lainnya, meraih juara dan bisa jalan-jalan ke luar negeri serta hadiah uang tunainya,”akunya bangga.

Ia berpesan kepada anggota lainnya, cintailah pekerjaaan itu, jalani dengan suka cita, dan berprestasi dimana saja dan kapan saja selama kesempatan itu ada kesempatan. Disamping itu, sekuriti juga harus terus belajar agar bisa meningkatkan diri ke jenjang lebih baik dan memaksimalkan diri berperan sebagai ksatria penjaga untuk semua orang yang membutuhkannya.

“Semoga kedepannya bisa lebih baik, BSP bisa terus maju dan kompak, menjalankan tugas dengan sebaik-baiknya,” pungkasnya.[muh]

11 Feb 2019

Ketua Abujapi Lantik Pengurus BPD Abujapi Sulawesi Selatan

KSATRIA| Makassar–Badan Pengurus Pusat (BPP) Asosiasi Badan Usaha Jasa Pengamanan Indonesia (Abujapi) tetapkan Wawan Hendrawan, SE selaku ketua terpilih BPD Abujapi Sulsel masa bakti 2019/2024 setelah melalui pemilihan.

Ketua Umum Abujapi, Budi Rianto meminta seluruh pengurus BPD Abujapi Sulsel yang akan dibentuk usai terpilihnya ketua BPD Sulsel masa bakti 2019/2024 untuk dapat menjaga Independensi organisasi.

“Kepengurusan terpilih sesegera mungkin berkoordinasi dengan Polda Sulsel untuk menjalankan program kerja, sehingga kemitraan dengan Polda semakin erat, tapi tentu independensi harus dijaga, karena kita organisasi independen dan kita ini mitra bukan kepanjangan atau bagian tubuhnya Polda,” ungkap Budi dalam sambutannya di Makassar dilansir mediasulsel.com Minggu (10/2).

Selain itu Budi juga berharap, kehadiran Abujapi Sulsel dapat semakin dirasakan manfaatnya oleh anggota, terlebih keberadaan Sulsel sebagai barometernya Indonesia Timur, apalagi saat ini merupakan momen yang tepat untuk kebangkitan Abujapi, karena menurutnya saat ini Abujapi sedang menyusun Peraturan Polisi (Perpol).

“Abujapi saat ini oleh Polri dianggap sebagai mitra utama, khususnya dalam mengatur industri jasa keamanan ke depan, bahkan dalam Peraturan Kapolri dan Perpol yang baru ini, kita merupakan bagian integral yang tidak bisa dipisahkan dari Polri, sehingga keberadaan kita dalam setiap proses pengambilan keputusan menyangkut badan usaha Jasa pengamanan, industri pengamanan itu sangat diperhatikan oleh Polri,” lanjut Budi.

Untuk mengantisipasi persaingan ke depan, Budi juga menjelaskan, bahwa berdasarkan hasil Konferensi Industri Jasa Pengamanan Nasional (KIPNAS) 2018, telah dirumuskan sejumlah langkah strategis yang mengatur operasional anggota Abujapi.

Langkah stategis tersebut adalah, perlunya komitmen bersama seluruh stakeholder, khususnya dalam menentukan besaran managemen fee, perlunya komitmen untuk tidak membuat penawaran di bawah Upah Minimum Profinsi atau upah minum regional, dan yang terakhir adalah komitmen untuk menggunakan Satpam hanya yang ber KTA resmi.

“Karena kita ini BUJP resmi, jadi kita harus menggunakan Satpam yang resmi yang memiliki sertifikat, jadi kalo ada Satpam kita yang belum bersertifikat, segera ikutkan pendidikan biar mereka segera menjadi Satpam yang resmi,” pungkasnya.

Dalam acara Musda 1 ini, PT. Bravo Satria Perkasa (BSP) juga mengucapkan selamat atas terselenggaranya Musda Abujapi Sulsel dengan mengirimkan rangkaian bunga yang diletakkan di depan lobi hotel tempat berlangsungnya Musda. [roj]

30 Jan 2019

Agustinus Pattipeilohi, Si Petinju yang Jadi Satpam

KSATRIA| Papua–Pria asal Manado ini tidak pernah menyangka hidupnya berubah drastis dari petinju muda menjadi satpam. Meskipun berbeda bidang, tapi skill yang dimilikinya menjadi modal besar tugasnya dan mengharumkan nama perusahaan. 

Dari sekian banyak anggota satpam Bravo Satria Perkasa (BSP) se- Indonesia, Agustinus Pattipeiloho memiliki skil yang berbeda dari anggota sekuriti lainnya. Anggota satpam yang bertuga di PT Mitra Makmur Permai ini, selain dikenal sebagai anggota satpam BSP juga seorang petinju yang pernah mengharumkan daerah kelahirannya sekaligus perusahaan yang menaunginya.

Agustinus lahir di Manado pada tahun 1992. Sejak duduk di bangku Sekolah Menengah Pertama Ambon, Agus memiliki hobi bertinju. Setiap sore sepulang sekolah ia bergabung dengan teman-teman sehobi untuk belajar sebagai petinju professional.

Agus berharap bisa membangun karirnya sebagai petinju profesional. Bukan tak mungkin, Indonesia termasuk negara yang produktif memunculkan para petinju professional dan mendunia. Sebut saja Ellyas Pical petinju asal Saparua Maluku, Nico Thomas  asal Ambon, Suwito Lagola asal Sumatra, M Rahman asal Merauke, Crish Jhon asal Banjarnegara, Daud Jordan dan beberapa petinju lainnya.

Sebagai generasi petinju, pria lajang ini sudah beberapa kali mengikuti kejuaraan tinju dari tingkat kota hingga provinsi. Saat masih duduk di bangku SMP dan SMA, Agus pernah meraih juara tinju pelajar dari tingkat kota hingga tingkat provinsi. Terakhir ia juga mengikuti seleksi tinju untuk persiapan peserta Pekan Olarhaga Nasional (PON) yang akan berlangsung tahun 2020 mendatang. Pada seleksi peserta nasional tersebut, Agus harus puas menduduki peringkat ketiga.

Agus memang terlahir dari seorang petinju dari Ambon bernama Hilmy. Meskipun belum pernah menjadi juara tinju nasional tapi ilmu teknik tinju yang dimiliki ayahnya sangat menunjang kemampuan tinju yang dimiliki Agus. Dalam dunia tinju Agus tidak hanya mendapatkan kebugaran tubuh yang sehat tapi juga kedisiplinan, ketekunan, keberanian dan semangat pantang menyerah.

Bagaimana Agus menjadi bagian para ksatria di BSP? Berawal dari niat membantu keluarga dan keinginan memiliki kegiatan di luar hobi yang bisa menjadi sumber penghasilan tambahan. Tahun 2017 Agus mendaftar sebagai anggota satpam BSP yang pada saat itu membuka lowongan calon anggota satpam untuk sebuah perusahaan.

Sebagai calon anggota satpam, Agus mengikuti pendidikan dan pelatihan kesatpaman, lalu bertugas di PT Mitra Makmur Permai per tanggal 1 Juni 2017. Perusahaan ini bergerak di bidang penjualan alat-alat bangunan di Jl Kotaraja Timika Papua.

Sebagai anggota satpam Agus mengemban tugas menjaga keamanan, melayani customer dan memberikan informasi tentang barang-barang yang dijual di dalam toko seperti keramik, closet, lampu, kabel, dan barang yang dibutuhkan customer. Perpaduan keramahan, kedisiplinan, keamanan dan kenyamanan yang diberikan seorang satpam menyempurnakan roda bisnis perusahaan sehingga berdampak pada tingginya kepercayaan masyarakat.

“Kita bekerja dengan keramahan, kedisiplinan dan menciptakan keamanan kepada customer sehingga mereka senang belanja disini,” ujar Agus saat dihubungi tim media BSP.

Pernah suatu ketika Agus menghadapi gangguan keamanan. Saat bertugas sift malam, ada sekelompok orang mabuk hendak membuat onar di perusahaannya. Saat itu hujan sekitar pukul 00.30 WIT terdengar alaman pengamanan tiba-tiba bunyi. Dengan cekatan Agus langung mengecek sumber suara tersebut. Rupanya empat orang pemuda yang tengah mabuk hendak membobol pagar pintu masuk perusahaan.

Dengan spontan Agus langsung menegur pelaku berjumlah empat orang yang langsung kabur sempoyongan. Beruntung pelaku belum sempat bertindak jauh mengambil barang-barang di toko karena sudah lebih dulu dihadang Agus yang malam itu masih siaga meskipun bertugas sendirian.

“Pelaku hanya merusak pagar luar saja dicongkel tapi langsung kami amankan. Orangnya kabur,” terangnya.

Paginya, Agus mendapat laporan dari kawannya bertugas bahwa tadi malam telah terjadi pencurian di beberapa tempat. Beruntung aksi pencurian yang hendak dilakukan di perusahaannya berhasil digagalkan sehingga asset-aset milik perusahaan tetap aman. Kejadian ini langsung dilaporkan kepada pimpinan perusahaan supaya meningkatkan koordinasi pengamanan agar tidak terjadi hal-hal yang tidak diinginkan.

“Pimpinan berpesan supaya kita terus aktif menjaga keamaman agar tidak terjadi hal-hal yang tidak diinginkan,” paparnya.

Disni Agus merasa bangga menjadi seorang satpam karena dalam bekerja bisa memberikan rasa aman dan kenyamanan bagi lingkungan sekitar. Setidaknya ia lebih memiliki keberanian menghadapi tantangan pekerjaan dengan teknik-teknik tinjunya ia bisa menggertak para pelaku kejahatan yang berniat melakukan tindakan yang merugikan.

Kepada BSP ia mengucap syukur meskipun sudah menjadi anggota satpam namun masih didukung untuk terus melanjutkan hobi tinjunya. Hal ini dibuktikan pada bulan Oktober 2018 lalu, Agus mendapat izin penuh dari pimpinan BSP untuk mengikuti seleksi calon peserta PON yang akan menjadi perwakilan atlit tinju pada PON tahun 2020.

Berkat support dukungan dari BSP dan rekan-rekannya tersebut, Agus berhasil mencapai juara 3 seleksi peserta Pon 2020 mewakili nama perusaan dan BSP yang menaunginya. Sebelumnya ia juga pernah mewakili perusahaan dalam ajang kejuaraan tinju di Timika, Papua.

Pria yang memiliki tinggi badan 167 cm dan berat badan 52 kg, ini berharap dengan kemampuan yang dimilikinya bisa memberikan nilai positif pada perusahaan. Ia mengakui, dunia satpam memiliki beberapa tantangan sehingga seorang satpam harus memiliki skil tertentu untuk menunjang tugas di lapangan.

Harapan lainnya, kemampuan tinju yang dimilikinya bisa terus ditingkatkan dan memberikan kontribusi positif bagi perusahaan, baik sebagai bekal dirinya dalam bertugas, maupun  menjadi jalan bagi Agus untuk memberikan kontribusi positif lainnya dalam bentuk ajang kompetisi tinju yang merupakan salah satu cabang olahraga unggulan di Indonesia.

“Kalau ada pertandingan saya siap mengikutinya, supaya bisa memberikan kontribusi dalam bidang lainnya juga,” tandasnya.

Tentunya Agus tak melupakan tugas utamanya sebagai seorang satpam yaitu menyelenggarakan keamanan dan ketertiban dilingkungan kawasan kerja khususnya pengamanan phisik ( Physical Security ). Disamping itu seorang satpam juga mengupayakan segala usaha atau tindakan guna melindungi dan mengamankan dari segala gangguan/ancaman baik yang berasal dari luar atau dari dalam perusahaan.

Dalam melaksanakan  tugasnya, lanjut Agus, satpam mempunyai peranan sebagai unsur pembantu pimpinan dalam hal pengamanan dan penertiban dilingkungan/area kerjanya, dan unsure pembantu Polri dalam hal pembinaan keamanan dan penegakan hukum di lingkungan/area kerjanya.

Oleh karenanya ia selalu siap memberikan rasa aman, nyaman, menciptakan situasi kondusif di lingkungan pengamanan dengan pendekatan persuasive.

“Sebagai anggota satpam, dimana saja dan kapan saja selalu siap menjalankan tugas sesuai tupoksi BSP,” pungkasnya. [Ajr]

 

 

 

 

 

 

 

 

28 Jan 2019

HUT Satpam ke-38, Korbinmas Bersama Asosiasi Pengamanan Bantu Korban Tsunami

KSATRIA| Banten–Korps Pembinaan Masyarakat (Korbinmas) Badan Pemeliharaan Keamanan (Baharkam) Polri bersama asosiasi jasa pengamanan melaksanakan kegiatan bakti sosial untuk korban tsunami di wilayah Labuan, Kabupaten Pandeglang, Senin (28/1/19).

Dalam kegiatan itu, Korbinmas bersama Asosiasi jasa pengamanan dan Badan Usaha Jasa Pengamanan (BUJP). Kegiatan bakti sosial itu merupakan bagian dari rangkaian kegiatan HUT Satuan Pengamanan (Satpam) ke-38.

Direktur Pembinaan Potensi Masyarakat (Dirbinpotmas) Korbinmas Baharkam Polri Brigjen Pol Syaiful Zahri mengatakan, kegiatan sosial itu merupakan ungkapan kepedulian dari seluruh elemen jasa pengamanan kepada korban tsunami. Menurutnya, kegiatan itu juga untuk semakin menumbuhkan sisi sensivitas kemanusiaan bagi semua orang yang terlibat dalam jasa pengamanan.

“Elemen jasa pengamanan juga manusia tentu memiliki empati dan kepedulian kepada sesama. Dalam kesempatan ini, kami berusaha melaksanakan kegiatan sosial sebagai misi kemanusiaan,” ujarnya seperti dilansir mediapurnapolri.net.

Syaiful menambahkan, bakti sosial dilaksanakan dalam bentuk penyaluran bantuan. Dikatakan Syaiful, bantuan yang disalurkan terdiri dari 250 paket tas dan perlengkapan sekolah lainnya. Bantuan itu, kata Syaiful, bertujuan mendukung upaya keberlangsungan pendidikan bagi anak korban musibah tsunami.

“Dalam keadaan apa pun, akses dan fasilitas pendidikan selalu penting. Atas kesadaran itu pula kami mendorong agar mereka tetap bisa mendapatkan pendidikan,” terangnya.

Di tempat yang sama, Direktur Pembinaan Masyarakat (Dirbinmas) Polda Banten Kombes Pol Oki Waskito mengapresiasi kepedulian unsur jasa pengamanan untuk membantu sesama. Menurutnya, satuan pengamanan merupakan jasa untuk melindungi atau menjaga objek atau subjek tertentu. Dengan demikian, lanjutnya, satuan pengamanan pasti memiliki sensitivitas untuk membantu sesama.

“Pekerjaan satpam cukup rentan resiko namun di balik itu, ada semangat dan kerelaan menjaga dan membantu sesama,” ucapnya.

Oki mendorong elemen lain untuk memaknai hari jadi dengan kegiatan yang positif dan bermanfaat bagi orang banyak. Hari jadi, kata Oki, merupakan salah satu momen yang ideal untuk merefleksikan diri untuk menebarkan semangat saling peduli.

“Semoga kegiatan bakti sosial ini dapat menginspirasi semua kalangan untuk memperkuat harmonisasi dan kepedulian kepada sesama,” tandasnya. [roj]

23 Jan 2019

Kiat Kerja Produktif di Musim Hujan

KSATRIA–Musim penghujan bukan alasan yang tepat untuk tidak produktif. Memang sih, tidak dipungkiri bahwa hujan merupakan suatu kendala serius yang dapat menghambat seseorang untuk berkegiatan, terutama mereka yang bekerja di lapangan atau outdoor. Musim hujan sering menimbulkan masalah misalnya kemacetan parah, banjir dan lain sebagainya.

Namun yang pasti, kewajiban tetaplah kewajiban. Sebagai karyawan Anda tetap harus profesional dan komit terhadap tugas yang sudah dipercayakan oleh atasan.

Silakan terapkan tips di bawah ini untuk tetap produktif meskipun hujan menghalangi.

  1. Selalu Membawa Perlengkapan Musim Hujan

Siapkan selalu peralatan seperti payung, jas hujan, jaket, mantel hujan, sepatu boots, bahkan obat untuk masuk angin dalam mobil, bagasi motor, dan tas Anda. Dengan perlengkapan yang oke, hujan bukan alasan untuk tidak masuk kerja atau bertemu untuk rapat penting

  1. Tingkatkan Kekebalan Tubuh

Di musim penghujan tentunya Anda tak hanya mempersiapkan payung atau jas hujan untuk melindungi tubuh. Anda juga harus membekali tubuh dengan makanan bergizi agar daya tahan tetap terjaga.

Dengan mengonsumsi makanan kaya protein, kekebalan tubuh akan terbangun dan terlindungi dari berbagai kuman penyakit yang sering bermunculan di musim hujan.

Selain itu, menerapkan pola hidup bersih juga sangat penting selama musim hujan. Cucilah selalu tangan saat tiba di kantor dan gantilah pakaian yang basah dengan pakaian kering secepatnya. Jangan lupa bersihkan laci dan file di kolong meja untuk mencegah sarang nyamuk.

  1. Berangkat Lebih Awal

Untuk mengantisipasi segala kemungkinan yang terjadi, sebaiknya berangkat ke kantor lebih awal, misalnya 30 menit lebih awal dari biasanya. Masalahnya, hujan yang turun pada pagi hari sering membuat malas. Belum lagi genangan air akan membuat jalan macet total, hingga akhirnya Anda memutuskan untuk membolos.

Dengan berangkat lebih awal Anda bisa masuk ke kantor tepat waktu dan juga bisa menghindari hujan dan macet.

  1. Manfaatkan Teknologi

Anda bisa mengunakan teknologi untuk koordinasi dengan rekan tim atau pun klien, sehingga hujan tidak lantas membuat Anda membatalkan janji untuk rapat atau melakukan deal penting. Banyak fasilitas komunikasi yang cocok untuk pekerja kantoran, misalnya Slack, WhatsApp, Skype, dan lain-lain

Fasilitas komunikasi seperti Skype misalnya, akan sangat menolong sehingga waktu tidak terbuang hanya menunggu hujan reda. Pastikan sebelumnya jaringan koneksi internet di kantor cukup kencang, sehingga rapat jarak jauh berjalan lancar.

  1. Bekerja di Rumah

Cara ini bisa Anda terapkan bila perusahaan tempat Anda bekerja memberi keleluasaan kepada karyawannya untuk bekerja di luar kantor. Daripada membuang waktu di tengah kemacetan jalan atau masalah lain yang jelas-jelas membuat Anda tidak produktif, lebih baik manfaatkan waktu bekerja langsung dari rumah saja.

Yang terpenting, di mana pun Anda berada dan dalam kondisi apa pun, tanggung jawab pekerjaan tetap harus dijalankan, termasuk dengan cara bekerja dari rumah. Bahkan ada yang percaya bahwa bekerja di rumah justru lebih produktif ketimbang harus tiba ke kantor dalam kondisi lelah karena macet atau kehujanan.

Sumber: qerja.com

13 Dec 2018

Industri Jasa Pengamanan Pekerjakan 2 Juta Satpam

KSATRIA| Bandung–Industri jasa pengamanan merupakan bisnis yang menyerap banyak tenaga kerja. Setidaknya ada 2 juta satpam yang bekerja, mereka berasal dari 2.500 badan usaha jasa pengamanan (BUJP) di seluruh Indonesia.

Dalam konferensi pers Ketua Panitia Konferensi Industri Jasa Pengamanan Nasional (Kipnas) 2018, Komarudin Khalid, SE menjelaskan industri jasa pengamanan ini potensial secara ekonomi dan sosial.

“Secara ekonomis, industri ini perputaran uangnya mencapai 60 triliun per tahun. Secara sosial melibatkan jutaan satpam di seluruh Indonesia,” ungkapnya saat jumpa pers, Selasa (11/12).

Profesi satpam menurut Komarudin juga unik karena ini profesi penyelamat terhadap kasus kehilangan pekerjaan. Maka banyak masyarakat yang menjadikan profesi satpam sebagai pilihan penggantinya.

Gelaran Kipnas yang pertama dan terbesar ini mencoba mencari berbagai solusi untuk kemajuan satpam, BUJP di Indonesia. “Kami hadir memikirkan upaya kedepannya ada cetak biru industri satpam,” ujarnya.

Selain untuk perbaikan satpam, Kipnas ini ditujukan untuk BUJP agar tetap bisa eksis dalam mengelola industri dengan manajemen industrial revolusioner 4.0. Sehingga BUJP bisa menyesuaikan dengan tuntutan jaman.

Kipnas perdana ini diikuti lebih dari 500 pimpinan BUJP, manager security, polisi dan masyarakat. Rencananya pembukaan Kipnas 2018 akan dibuka oleh Presiden Joko Widodo di Istana Negara, Rabu (12/12). [Roj]

16 Jul 2018

HUT Ke-16, BSP Palembang Target Perluas Project

KSATRIA| Palembang– Perjalanan panjang selama 16 tahun, PT. Bravo Satria  Perkasa (BSP), salah satu perusahan bidang usaha jasa keamanan, dimaknai sebagai bentuk komitmen untuk terus menegakkan profesionalitas.

Sebagaimana diungkapkan Yandes Putra, Komandan Wilayah Sumbagsel PT. Bravo Satria Perkasa (BSP) dalam rangka perayaan hari jadi ke-16 tahun, yang digelar di Kantor Cabang BSP, Jalan Ampibi No 1999, Sekip Palembang, Kamis (12/7).

Acara yang dilaksanakan serentak di seluruh wilayah Sumbagsel inipun dihadiri oleh beberapa anggota perwakilan BSP dan juga pengurus ABUJAPI BPD Sumsel.

“Sengaja kita undang beberapa perwakilan wilayah. Karena kita ingin semua pengurus merasakan eforia sekaligus silaturahmi di hari jadi ke-16 tahun ini,” terang Yandes.

“Kami juga berharap di hari jadi ini, BSP akan terus maju, semakin profesional, semakin jaya sesuai slogan kami One Team, One Mission, One Goal,” tambahnya seperti dilansir sumeks.co.

Dijelaskan Yandes, BSP merupakan salah satu badan usaha penyedia jasa keamanan (security) yang kini sudah tersebar diseluruh wilayah Indonesia. Di bawah kantor wilayah Sumbagsel sendiri, BSP memiliki total ada sekitar 1000 personil.

Project yang cukup didominasi BSP sendiri adalah sektor kantor perbankan. ” Meskipun begitu, harapan dan target kami kedepan, bisa lebih lebar dan meluas bahkan bisa di seluruh project,” terangnya.

Disisi lain, BSP sampai saat ini terus membuka peluang secara umum dalam hal rekrutmen anggota. Ini juga terus disesuaikan dengan kebutuhan project yang terus meningkat.

”Syarat yang jelas sesuai ketentuan. Sehat jasmani rohani, memiliki sertifikat Diksar Gada Pratama yang dikeluarkan Polda setempat. Yang jelas, masuk di BSP sama sekali tidak dipungut biaya,” tambahnya.

Disisi lain, perayaan HUT BSP 16 tahun bukan cuma diisi dengan rangkaian silaturahmi dan doa bersama oleh seluruh anggota. Namun juga akan digelarnya turnamen futsal Danwil Cup BSP, yang diikuti hampir seluruh perwakilan Security BSP se-kota Palembang. [roj]

 

11 Jul 2018

Presiden Joko Widodo akan Jadi Inspektur Upacara HUT ke-72 Bhayangkara

KSATRIA| Jakarta–Presiden Joko Widodo dijadwalkan akan menjadi inspektur upacara HUT ke-72 Bhayangkara. Puncak acara syukuran ini digelar di Istora Senayan, Jakarta hari ini, Rabu, 11 Juli 2018.

“Kami berulang tahun, ingin berdoa dan introspeksi diri,” kata Karo Penmas Div Humas Polri, Brigjen Muhammad Iqbal dilansir metrotvnews.com, Selasa (10/07).

Rangkaian acara bakal dimulai pada pukul 08.00 WIB. Kapolri Jenderal Tito Karnavian turut mengundang pimpinan MPR/DPR serta sejumlah menteri kabinet. Selain itu, mantan Presiden RI serta kepala kepolisian perwakilan negara sahabat juga dijadwalkan bakal turut hadir.

Menurut Iqbal, perayaan HUT Bhayangkara kali ini sengaja digelar secara sederhana. Namun, acara yang jatuh tiap 1 Juli ini tak menutup semangat kebersamaan dan rasa syukur bagi anggota Polri.

“Kami tidak ingin wah dan terlalu euforia karena beberapa waktu lalu ada rekan kami gugur dalam melaksanakan tugas,” ungkap Iqbal.

Selain menjadi Irup upacara, Presiden Jokowi dijadwalkan bakal meberikan sambutan. Kemudian, sesi penghargaan bakal diberikan kepada anggota Polri terpilih serta bagi anggota Polri yang gugur saat menjalankan tugas.

“Ada penghargaan kenaikan pangkat, pin emas dan perumahan yang diberikan,” jelas Iqbal.

Iqbal menambahkan, Polri bakal selalu dekat dengan aktivitas sipil. Sebab, tugas utama Polri tak selalu penegakan hukum tetapi pelayan dan pengayom masyarakat.

“Kita ingin menyampaikan bahwa ada kesan kita sipil in uniform. Ingin mendorong institusi kepolisian dan SDM yang di dalamnya lebih dekat dengan masyarakat. Ini lah wajah-aajah sipil bahwa polisi di seluruh nusantara harus banyak senyum dan tak arogan,” pungkas Iqbal. [froj]

11 Jul 2018

APSI Gelar Seminar Sekuriti tentang Pengamanan Gedung

KSATRIA| Jakarta—Pameran teknologi dan inovasi gedung Indonesia Building Mechanical Eectrical Expo, Lift Escalator Expo, HVACR and Energy Efficiency, Indosolar, Smart Security Fire & Rescue, Facility Management Security and Safety, Inachem, Steel Building and Metal Structure 2018 diselenggaran di JIExpo Kemayoran, Jakarta pada 11-13 Juli 2018.

Dalam rentetan pameran itu, Asosiasi Profesi Sekuriti Indonesia (APSI) menggelar seminar sekuriti Indonesia bertema ‘Peningkatan profesionalisme personil sekuriti dalam pengamanan gedung & perusahaan, melalui pemahaman terhadap peralatan sekuriti terkini dan kemajuan Industrial Security Indonesia’.

Pameran diikuti oleh 182 peserta dari dalam dan luar negeri (China, Malaysia, Singapore, Thailand, Philipine, Hongkong, Turkey, Belanda, German, Taiwan, Korea, dan Indonesia), penyelenggara menargetkan pameran berkonsep bussiness to bussiness (B2B) ini akan dikunjungi 15.000 pembeli potensial.

Dalam agenda acara APSI ini, narasumber yang akan mengisi seminar sekuriti ini adalah para praktisi yang berkompeten di bidangnya, bahkan akan hadir sebagai keynote speaker Bapak Satpam Indonesia, Prof. Dr. Awaloedin Djamin, MPA dengan tema ‘Peran Manajer Sekuriti dan Manajer Satpam dalam Pengamanan Bisnis Perusahaan’. Acara akan dibuka oleh Kakorbinmas Baharkam Polri Irjen. Pol. Drs. H. Arkian Lubis S.H., M.Si.

Ada beberapa narasumber lainnya yang akan membahas seputar pengamanan gedung seperti  Irwandi Salim Tjandra (Direktur Consultant Security Indonesia), Deddy El Rashid Sekjen BOMA (Building Owners and Managers Association), Mr. Blawant Singh (CEO Elib Consulting dan Chairman ATISI Malaysia Chapter), Mr. Scottie Kim (CEO Jisung Protech Inc dan Chairman ATISI Korea Chapter), Mr. Andrew Suharli (Overseas Director Jisung Protech Inc) dan A. Azis Said, SE (Ketua APSI).

Seminar sekuriti Indonesia yang digelar oleh APSI ini salh satunya didukung oleh PT. Bravo Satria Perkasa (BSP). Hal ini menjadi komitmen BSP dalam rangka memajukan profesi sekuriti di Indonesia. [froj]

 

 

 

Translate »
error: Content is protected !!