KSATRIA| Magelang–Sebanyak 1.581 personel gabungan dikerahkan untuk mengamnkan perhelatan Bank Jateng Borobudur Marathon 2018 di Magelang, Minggu (18/11/2018).

Kapolres Magelang AKBP Hari Purnomo mengatakan, ribuan personel keamanan itu terdiri dari 1.235 polisi dan 346 personel TNI, Dinas Perhubungan, Satpol PP, dan lain-lain. Seluruh personel telah melakukan gelar pengamanan di Lapangan Samudraraksa Komplek Taman Wisata Candi Borobudur, Magelang, Jawa Tengah, Sabtu (17/11/2018).

“Kami ingin memastikan personel, sarana prasarana, ploting personel, benar-benar sesuai arahan mulai sekarang sampai pelaksanaan Borobudur Marathon besok,” kata Hari dilansir Kompas, Sabtu (17/11).

Menurut Hari, personel yang dikerahkan cukup banyak mengingat Bank Jateng Borobudur Marathon 2018 adalah event besar yang diikuti lebih dari 10.000 peserta. Perserta atau pelari berasal dari berbagai kalangan, baik dari daerah di Indonesia, juga luar negeri.

“Event ini melibatkan banyak peserta. Mereka dibagi dalam 3 kategori, yakni 10k, half marathon (21K) dan full marathon (42K),” ujarnya.

Adapun titik atau lokasi yang menjadi fokus pengamanan antara lain di start dan finish di dalam Taman Lumbini Candi Borobudur, setiap persimpangan di lintasan pelari, gang-gang kecil, dan titik strategis lainnya. “Nanti akan ada personel di lintasan per 50 meter sampai 100 meter. Kami ingin pastikan seluruh pelari merasa aman, nyaman, tidak terganggu dengan lalu lalang kendaraan,” ujar Hari.

Menurut Hari, gangguan keamanan tidak hanya aksi kriminal maupun terorisme, tetapi juga bencana alam. Pihaknya telah berkoordinasi dengan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Magelang untuk antisipasi bencana alam. “Kendala yang kami prediksi adalah cuaca hujan, tetapi kami sudah persiapkan jas hujan. Lalu bencana alam misalnya pohon tumbang, kami sudah koordinasi dengan BPBD,” ucapnya. [Ro]